KP #3: Bontang Kuala, Kelurahan di Atas Laut

“Wan, jam berapa kita nanti ke Bontang Kuala?”

“Gak tau mas, aku ngikut Herman aja”

“Oh gitu, oke nanti kabarin aku ya jadinya jam berapa”

“Ok mas”

Itulah penggalan percakapan saya dengan Arwan, siswa PKL yang satu mess dengan kami. Kami memang sudah janjian mau ke Bontang Kuala (BK) malam minggu kemarin. Kata Herman kalo malam minggu di BK sangat rame dan bagus. Benar saja, pas saya ke sana di BK memang rame, rame pasangan pacaran! Padahal dalam bayangan saya, BK pas malam hari bakal penuh dengan lampu warna warni. Ada lampion, lampu flip flop, wah pokoknya saya bayanginnya bakal kayak di Taman Lampion yang di Monjali. lampunya ada sih, tapi lampu jalan, lampu teras rumah, dan lampu panggung hiburan . Akhirnya jadilah saya, Fajar, dan ketiga teman kami cuma ngobrol di sana sambil pesen Joshua, semoga Joshua yang saya minum kemarin gak diobok-obok dulu sama penjualnya sebelum dihidangkan kepada kami (cie dihidangkan :p). Oya, di sana juga sering ada razia satpol PP kalo malam minggu! Untung kemarin gak kena, kalo kena kan saya bisa punya cerita unik nih, hahahaha.

 

Motor Parkir Sepanjang Jalan

 

Parkir Lagi

 

Kurang puas dengan kunjungan malam itu, saya dan Fajar memutuskan untuk pergi ke BK lagi besok paginya. Harapan kami cuma dua, bisa melihat secara jelas suasana kehidupan di kelurahan atas laut itu dan menemukan satu (saja) plang KKN UGM 2011. Alhamdulillah harapan kami terwujud kawan, kami cukup bisa merasakan suasana hidup di BK, dan tak lupa kami juga nemu plang KKN UGM 2011, hehehe. Dengan nemu plang tersebut tercatat saya sudah dua kali ini mengunjungi tempat KKN teman :D. Ada beberapa poin nih, apa yang kita dapat kalo hidup di sana.

  1. Hidup di BK bisa mancing ikan tiap hari, dan makan ikan juga tentunya. Soalnya tinggal mengulur senar pancing aja ke bawah rumah.
  2. Hidup di BK susah kalo pengen punya mobil, soalnya jalannya kecil. Walaupun bisa dilewatin mobil, tapi cukup riskan menurut saya.
  3. Siap-siap berisik tiap hari. Soalnya karena jalanan BK terbuat dari kayu, maka kalo ada motor lewat pasti bunyi “klothak klothak …” teruuuss sepanjang jalnnya motor tadi.
  4. Mau berenang di laut tinggal nyemplung aja. Kemarin pas kami ke sana kami ketemu rombongan adek-adek yang berenang.
  5. Dan pastinya bakal bosen liat sunrise tiap hari 😀

 

  1. Welcome
    Plang KKN

     

    Jalanan Bontang Kuala

Selain itu, di sana ada pojok merokok lho. Mungkin ini salah satu program kerja KKN UGM juga. Pojok merokok ini kayaknya difungsikan sebagai area smoking gitu kali ya? Keren rek! Di sebuah kelurahan aja ada pojok merokok, apalagi di dalam rumahnya ya? Kalo menurut saya sih ini salah satu bentuk antisipasi kebakaran. Maklum, api kecil saja bisa bikin BK ludes dalam sekejap. Semua material di sini mulai jalan sampai rumah semuanya dari kayu, ditambah angin laut yang wus-wus pastinya bakal membuat api cepat menjalar.

 

Rumah-Rumah di Bontang Kuala

 

Ada seseorang yang mengejutkan kami di sana. Kami ketemu teman sekelas kami! Padahal dia bilang lagi KP di Bali, tapi kok malah main ke BK? Kalo kamu temen sekelas kami, pasti tidak asing dengan sosok di bawah ini, hehehe.

 

Temen Sekelas
Temen Sekelas dari Dekat

 

Salam,

Rahmanu

 

8 thoughts on “KP #3: Bontang Kuala, Kelurahan di Atas Laut

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s